Home Kepulauan Riau Batam

Simpan 188 Gram Sabu di Tempat Cuci Piring, Warga Seibeduk Batam Diciduk Polisi

217
Sabu Batam
M alias D ditangkap Polda Kepri atas kepemilikan narkoba jenis sabu. (F: barakata.id/ist)

 

Barakata.id, Batam – M alias D, warga Seibeduk, Kota Batam ditangkap Tim Opsnas Ditresnarkoba Polda Kepri. Ia kedapatan menyimpan narkotika jenis sabu seberat 188 gram.

Pria muda itu diamankan dari rumahnya di Kavling Bidabayu, Mangsang, Seibeduk, Batam pada Rabu (6/1/21) lalu.

Kabid Humas Polda Kepri, Kombes Pol Harry Goldenhardt didampingi Dir Resnarkoba Polda Kepri Kombes Pol Muji Supriyadi mengatakan, penangkapan terhadap M berawal setelah polisi menerima informasi dari masyarakat.

Baca Juga :

Anggota kemudian menindaklanjuti informasi tersebut dengan bergerak menuju lokasi tempat tinggal M.

“Pada hari Rabu, 6 Januari 2021 sekira jam 18.00 WIB tim Opsnal Dit Resnarkoba Polda Kepri mendapatkan Informasi dari masyarakat bahwa di daerah Kavling Bidabayu kelurahan Mangsang kecamatan Sei Beduk Kota Batam ada seorang laki-laki yang diduga telah memiliki narkotika jenis sabu,” kata Harry Goldenhardt kepada barakata.id, Senin (11/1/21).

“Mendapatkan informasi tersebut selanjutnya tim bergerak dan melakukan penyelidikan diseputaran daerah tersebut,” sambung Harry.

Baca Juga :

Harry mengatakan, setelah turun ke lapangan, Tim Opsnal Dit Resnarkoba Polda Kepri mendapatkan ciri-ciri pelaku seperti informasi yang diberikan warga.

Selanjutnya, tim menghampiri pelaku yang sedang berada di depan rumahnya. Tim lalu memperkenalkan diri dari pihak kepolisian serta diikuti dengan tindakan penggeledahan.

“Dari pemeriksaan dan penggeledahan tersebut, tim berhasil menemukan barang bukti berupa 1 bungkus kantong kresek warna putih yang didalamnya berisikan 1 bungkus plastik bening,” katanya.

“Di dalam plastik itu, terdapat 2 bungkus serbuk kristal diduga narkotika jenis sabu yang disimpan oleh pelaku di lemari bawah tempat pencucian piring rumahnya,” sambung Kabid Humas.

Baca Juga :

Usai menemukan barang bukti narkoba, selanjutnya tim membawa pelaku ke Rumah Sakit Bhayangkara untuk dilakukan rapid test Covid-19.

“Hasil rapid test pelaku adalah non-reaktif, kemudian tim membawa pelaku ke Kantor Dit Resnarkoba Polda Kepri untuk dilakukannya proses penyidikan lebih lanjut,” kata Harry.

Barang bukti sabu
Barang bukti sabu yang didapatkan polisi dari M. (F: barakata.id/ist)

Dari tangan pelaku M, polisi menyita sejumlah barang bukti. Di antaranya, satu bungkus serbuk kristal diduga narkotika jenis sabu seberat 100 gram, dan satu bungkus serbuk kristal diduga narkotika jenis sabu seberat 88 gram.

Baca Juga :

Barang bukti lain yang disita adalah satu unit handphone beserta SIM Card milik pelaku, dan kartu identitas pelaku.

Harry menjelaskan, atas perbuatannya, pelaku diancam dengan Pasal 112 Ayat (2) jo Pasal 114 Ayat (2) jo Pasal 132 Ayat (1) Undang-Undang Republik Indonesia No. 35 Tahun 2009 tentang Narkotika.

“Dengan ancaman hukuman pidana mati, pidana penjara seumur hidup, atau pidana penjara paling singkat 5 tahun dan paling lama 20 tahun,” pungkas Harry.

*****

Editor : YB Trisna

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar Anda!
Silakan masukkan nama Anda di sin