Home Urban Nusantara

Kapolres Batu dan Walikota Batu dampingi Gubernur Jatim Tinjau Vaksinasi PMK di Kandang Komunal

8
Gubernur Jatim Tinjau Vaksinasi PMK di Kandang Komunal
Gubernur Jatim Tinjau Vaksinasi PMK di Kandang Komunal. (Foto: tugumalang.id)
artikel perempuan

Barakata.id, Batu (Jatim) – Kapolres Batu AKBP Oskar Syamsuddin dan Walikota Batu, Dewanti Rumpoko, mendampingi Gubernur Jawa Timur, Khofifah Indar Parawansa, saat meninjau pelaksanaan vaksinasi Penyakit Mulut dan Kuku (PMK) Tahap 2 di Kandang Komunal Desa Tulungrejo, Senin (25/7) lalu. Di Kandang Komunal ini, terdapat dua kelompok tani (Poktan) Gunung Harta dan Wonorejeki.

Gubernur Jawa Timur, mengawal langsung distribusi vaksin PMK di Jatim sebagai upaya memutus rantai penularan penyakit tersebut. Khofifah menegaskan, prioritas penyuntikan vaksinasi ini diutamakan bagi sapi perah karena mempengaruhi produksi dan perekonomian para peternak.

Khofifah mengatakan, pemberian vaksin PMK untuk sapi membutuhkan tiga kali vaksinasi. Tahap pertama sudah dilakukan pada 25 Juni 2022, kali ini vaksin tahap 2 diberikan kepada sapi-sapi setelah 1 bulan. Sedangkan tahap ketiga akan diberikan setelah enam bulan pemberian vaksin kedua.

Baca juga: Mengapa Gubernur Jatim Imbau Warganya untuk Tetap Waspada Pascagempa di Malang

“Dari 600 ribu vaksin yang didapat oleh Provinsi Jawa Timur langsung didistribusikan ke seluruh Kabupaten/Kota di Jawa Timur. Kota Batu mendapatkan porsi 10 ribu vaksin,” ungkap Khofifah.

Khofifah berharap vaksin lokal dari Pusat Veteriner Farma (Pusverma) bisa segera merampungkan 1 juta dosis vaksin lokal pada akhir Agustus sampai Oktober.

“Para Peternak bisa tenang, karena vaksin sudah banyak didistribusikan. Obat-obatan sudah mulai turun, Konjen Australia juga akan mengirimkan obat-obatan melalui Pemerintah Pusat,” kata Khofifah.

Baca juga: Persebaya vs Arema FC, Duel Panas di Semifinal Piala Gubernur Jatim 2020

Sementara itu, Wali Kota Batu, menjelaskan, menurut para peternak ketika sapi-sapi ini di vaksin, nafsu makan sapi bertambah dan produksi susunya meningkat.

“Semoga vaksin terus terdistribusi sehingga sapi-sapi terus sehat,” harap Dewanti. (hms/jun)

Dapatkan update berita pilihan setiap hari bergabung di Grup Telegram "KATA BARAKATA", caranya klik link https://t.me/SAHABATKATA kemudian join.

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar Anda!
Silakan masukkan nama Anda di sin