Home Warta Dunia Penumpang dari Indonesia Boleh Transit di Bandara Changi

Penumpang dari Indonesia Boleh Transit di Bandara Changi

51
Singapura
Terminal 3 Bandara Changi, Singapura. (Foto: Channel News Asia/Jeremy Long)

Barakata.id, SINGAPURA – Penumpang pesawat dari Indonesia, Malaysia dan Thailand kini diizinkan transit di Bandara Changi Singapura. Langkah ini diambil untuk menghidupkan kembali sektor penerbangan Singapura sebagai hub internasional

Otoritas penerbangan Singapura mengizinkan lebih banyak penumpang untuk transit di Bandara Changi selama masa pandemi Covid-19. Tambahan penerbangan transit itu dizinkan untuk penumpang dari Indonesia, Malaysia dan Thailang yang terbang dengan Singapore Airlines (SIA) Group.

Dilansir Strait Times, kelonggaran ini diberikan sepekan setelah Otoritas Penerbangan Sipil Singapura (CAAS) menyetujui permintaan SIA untuk menerbangkan penumpang transit dari Vietnam dan Kamboja.

Baca Juga: Tamasya Murah ke Singapura, Tempat Wisata yang Bisa Didatangi usai Pandemi

Kelima negara itu adalah yang pertama dari negara asal penumpang yang diizinkan untuk transit di sini setelah Singapura lockdown demi mengendalikan penyebaran virus.

Dalam dua bulan terakhir, SIA juga telah memperoleh persetujuan untuk menerbangkan penumpang transit dari negara-negara seperti Australia, China, dan Italia.

Pembukaan bertahap untuk penumpang transit adalah salah satu dari serangkaian langkah yang diambil untuk membantu Changi dan SIA bangkit kembali setelah pandemi.

“Ini masih langkah kecil, tapi mudah-mudahan akan menghidupkan kembali pergerakan pesawat dan penumpang di bandara,” kata Shukor Yusof dari Endau Analytics.

Hub udara Changi dipandang sebagai bagian penting dari perekonomian Singapura. Penerbangan telah menyumbang lebih dari 5 persen dari produk domestik bruto Singapura dan mempekerjakan 192.000 orang.

Sektor ini adalah salah salah satu segmen ekonomi yang paling terpukul, dengan sektor transportasi dan penyimpanan menyusut pada tingkat tahunan hingga 80 persen, pada kuartal kedua tahun ini, dibandingkan dengan kuartal pertama.

Dengan persetujuan lebih banyak penumpang transit, Grup SIA akan menerbangkan penumpang transit melalui Singapura dari Bangkok serta tiga kota di Indonesia – Jakarta, Medan, dan Surabaya – dan empat kota Malaysia – Ipoh, Kuching, Kuala Lumpur, dan Penang.

Baca Juga: COVID-19: Ekonomi Singapura Bisa Melemah 5%-7%

Analis penerbangan independen Brendan Sobie dari Sobie Aviation mengatakan lalu lintas transit dari lima negara Asia Tenggara akan dibatasi karena semua pembatasan perjalanan internasional yang masih ada.

“Sampai Asia Tenggara dapat membangun gelembung perjalanan yang berarti satu sama lain dan seluruh dunia akan ada permintaan terbatas untuk transit Changi dan Changi tidak akan dapat memulihkan status sebelumnya sebagai salah satu pusat terkemuka di Asia Tenggara,” papar dia.

Menteri Transportasi Ong Ye Kung mengatakan pekan lalu bahwa bahkan pada puncaknya, penumpang transfer dan transit hanya menyumbang paling banyak hanya sepertiga dari lalu lintas penumpang Changi.

Saat ini, hanya ada sekitar 400 penumpang transit dan transfer yang melewati Bandara Changi setiap hari, yang setara dengan sekitar 150.000 penumpang setahun dibandingkan dengan tingkat sebelum Covid-19 yang hampir 20 juta setahun.

Tidak diketahui berapa angka ini akan meningkat, setelah penerbangan transit dengan tetangga regional Singapura mulai beroperasi.

Baca Juga: Meski Resesi Warga Singapura Tetap Kurban di Batam

Untuk menghidupkan kembali maskapai penerbangan dan bandara lokal yang sakit, Ong menyarankan agar Singapura dapat mempertimbangkan untuk memperkenalkan jalur hijau timbal balik di Bandara Changi bagi wisatawan dari negara-negara di mana situasi Covid-19 serupa atau lebih baik daripada di Singapura.

Jika diterapkan, itu akan menggantikan persyaratan karantina saat ini dengan rezim pengujian yang ketat.

Editor: Gunawan
Sumber: The Strait Times

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar Anda!
Silakan masukkan nama Anda di sin