Home Gaya Tekno

Waspada, Akun Propaganda ISIS Menyusup di TikTok

67
Layanan TikTok sudah disusupi akun propaganda ISIS. (F: via btnews.online)

Barakata.id, Batam – Jika kamu adalah penggemar layanan TikTok, mulai sekarang sebaiknya lebih waspada. TikTok mendeteksi adanya akun-akun propaganda ISIS yang menyebarkan video-video dengan tampilan sadis.

Memang, selama ini TikTok memang dikenal cukup mengibur dengan konten-konten lucu sehingga banyak orang yang menyukainya. Namun, banyaknya orang yang menggemari layanan TikTok ternyata juga dimanfaatkan oleh akun-akun yang berafiliasi dengan gerakan radikal ISIS.

Berdasarkan Wikipedia, ISIS atau Negara Islam Irak dan Syam, juga dikenal dengan nama Negara Islam Irak dan Suriah, Negara Islam Irak dan asy-Syam, Daesh, atau Negara Islam, adalah kelompok militan ekstremis. Kelompok ini dipimpin oleh dan didominasi oleh anggota Arab Sunni dari Irak dan Suriah

Baca Juga : Cek Android Kamu, Apakah Ada 15 Aplikasi Berbahaya Ini?

Sejauh ini, TikTok telah menghapus sedikitnya dua lusin akun yang bertanggung jawab untuk memposting video propaganda ISIS.

Adalah The Wall Street Journal yang pertama kali melaporkan bahwa video-video tersebut dilaporkan menampilkan militan, mayat, dan wanita bersenjata ISIS yang menyatakan diri sebagai “jihadis dan bangga”.

Konten ekstremis adalah tantangan terbaru yang dihadapi TikTok, yang menjadi berita utama pekan lalu setelah anggota parlemen dan pesaing menuduh aplikasi tersebut, yang dimiliki oleh Bytedance yang berbasis di Beijing, menyensor konten atas nama pemerintah China.

Aplikasi ini telah meledak dalam popularitas di seluruh AS selama beberapa bulan terakhir, terutama di kalangan remaja.

“Konten yang mempromosikan organisasi teroris sama sekali tidak memiliki tempat di TikTok,” kata juru bicara TikTok dalam sebuah pernyataan kepada CNBC, seperti dilansir Uzone.id, Rabu (23/10/19).

“Kami secara permanen melarang akun dan perangkat terkait tersebut segera setelah diidentifikasi, dan kami terus mengembangkan kontrol yang lebih kuat untuk secara proaktif mendeteksi aktivitas mencurigakan,” tambahnya.

Aturan TikTok secara eksplisit melarang organisasi kriminal untuk menggunakan aplikasi, tetapi perusahaan mengatakan penegakan pedoman tersebut adalah masalah yang dihadapi semua perusahaan media sosial.

Baca Juga : Densus 88 Tangkap Polwan Diduga Teroris Kelompok ISIS

Seorang juru bicara TikTok mengatakan tidak ada video yang memiliki lebih dari dua digit tampilan. Video TikTok populer dapat memutar hingga puluhan atau ratusan ribu tampilan.

“Ini adalah tantangan industri yang diperumit oleh aktor-aktor jahat yang secara aktif berusaha untuk menghindari tindakan perlindungan, tetapi kami memiliki tim yang berdedikasi untuk secara agresif melindungi terhadap perilaku jahat pada TikTok,” kata juru bicara TikTok.

Kehadiran konten ekstremis di aplikasi dapat mendaratkan TikTok di lebih banyak bola panas di Washington, DC, di mana beberapa anggota parlemen telah menyerukan penyelidikan perusahaan atas masalah sensor.

Sementara TikTok bergerak cepat untuk melarang akun ekstremis setelah mereka ditandai untuk perusahaan, beberapa akun telah mengumpulkan lebih dari 1.000 pengikut, menurut The Wall Street Journal.

*****

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar Anda!
Silakan masukkan nama Anda di sin