Home Warta Arena

Porprov V Kepri: Cabor Muaythai Resmi Dibuka

34
Dua atlet muaythai sedang bertanding di Porprov 2022
Dua atlet muaythai sedang bertanding di Porprov 2022. F Fathur Rohim.

Barakata.id, Batam – Cabang olahraga (cabor) Muaythai dalam Pekan Olahraga Provinsi (Porprov) V Kepulauan Riau (Kepri) resmi dimulai, Selasa, 8 November 2022 di Community Center, Kawal, Bintan. 

Ada 27 atlet dari Kota Batam, Tanjung Pinang, Kabupaten Bintan, dan Karimun, mengikuti cabor ini. 

Kesemuanya pun dibagi menjadi tujuh kelas berdasarkan berat badan masing-masing atlet. Selain itu, terdapat pula satu kelas yang diikuti oleh atlet Muaythai perempuan.

Baca juga : Rudi Targetkan Batam Juara Umum Porpov Kepri

Ketua Umum Pengurus Provinsi (Pengprov) Muaythai Indonesia (MI) Kepri, Yudiarta Rustam, mengatakan gelaran Porprov V Kepri ditargetkan menghasilkan atlet yang dapat berlaga di Sea Games. 

Selain itu, diharapkan pula para atlet di Kepri juga bersiap dan dapat mengikuti Pra Pekan Olahraga Nasional (PON) 2023 mendatang.

“Khusus di Kepri, penekanan tidak hanya pada kualitas para atlet saja. Akan tetapi dari sisi kekeluargaannya juga. Karena di beberapa daerah sering terjadi kesalahpahaman yang berujung pada kericuhan, meski dipicu hal-hal kecil saat bertanding. Itu yang tidak kami inginkan,” katanya, Selasa (8/11/2022).

Pengurus tingkat provinsi, kata Rustam selalu menerangkan tata cara berkomunikasi terkait persoalan Muaythai. Sehingga jika ingin protes dilakukan dengan etika dan cara-cara santun. 

Baca juga : Lepas Kontingen Kota Batam Pada Porprov Kepri V Bintan 2022, Walikota Beri Semangat

Hal yang diberlakukan tidak hanya bagi pengurus saja, melainkan juga kepada para atlet.

“Jadi tidak hanya sekadar bertarung saja. Mental yang baik itukan tidak hanya saat bertarung saja. Tetapi juga sikap dalam menerima setiap keadaan, untuk mengendalikan dirinya. Karena petarung bukan berarti harus gontok-gontokkan atau ribut begitu,” kata dia.

Rustam berharap, hal itu muncul dan mulai tumbuh dalam tiap kepribadian para pengurus juga atlet, lewat gelaran Porprov V Kepri 2022 kali ini.

Selain gelaran Porprov V Kepri ini, pihaknya juga berencana menggelar pelatihan ke sekolah-sekolah. Dengan harapan bisa memunculkan bibit baru. Alasannya, Pengprov MI Kepri ingin menyiapkan atlet muda untuk jangka panjang.

Baca juga : Sepak Takraw Batam Ditargetkan Raih Emas di Porprov

“Kalau untuk jangka pendek bisa saja kami memakai atlet dari unsur kepolisian atau TNI. Karena dulu atlet Muaythai dari Brimob Polda Kepri pernah menyabet enam emas. Namun, saat ini sudut pandang dan harapan kami adalah ada atlet muda dari jenjang usia belasan tahun,” kata Rustam.

Sebagai tambahan, Pengprov MI Kepri  juga telah berkoordinasi dengan Dinas Kebudayaan dan Pariwisata untuk mengemas Muaythai bisa bergandengan dengan kegiatan pariwisata. Hal sebenarnya sudah dilakukan oleh Thailand dan juga Bali.

Sementara itu, Ketua III Pengurus Besar MI, Opniel Untung, mengatakan, meski gelaran cabor Muaythai berjalan lancar, tetapi harus diakui bahwa terdapat banyak perbedaan atlet dari tiap daerah di Kepri.

Menurutnya, perbedaan itu tampak jelas terlihat dari sisi teknik maupun mental atlet. Hal yang perlu diwaspadai oleh wasit dan hakim.

Baca juga : Gelar Seleksi, Permani Batam Cari Bibit Atlet Panah

“Namun, secara umum gelaran ini sudah berjalan sesuai dengan regulasi yang ada. Karena ya tentu saja pengurus daerah tidak bisa menyulap 100 persen gelaran kali ini sempurna. Kami juga memahami kondisi di tiap daerah pasti berbeda. Yang penting esensinya adalah, regulasi berjalan dan keselamatan atlet jadi yang utama,” katanya.

Dalam amatannya, dia menyarankan seluruh pengurus kabupaten dan kota yang ada di Kepri untuk lebih rutin berkoordinasi dengan Pengprov MI Kepri.

Sebab, kata dia, Pengprov MI Kepri memiliki pelatih yang punya potensi besar dengan pemahaman tentang pembentukan atlet yang cukup baik.

Sehingga ke depannya para atlet yang ada di tiap daerah bisa menerapkan pola serta program yang dimiliki Pengprov MI Kepri. Tiap daerah pun diharapkan punya kualitas yang sama, atau paling tidak bisa mengimbangi.

Menurutnya, hal yang juga perlu diperhatikan adalah dukungan pemerintah daerah itu sendiri. “Apa guna semangat dengan tekad kuat para pengurus maupun atlet, jika tidak didukung pemerintah maupun pihak-pihak lainnya,” kata dia.

Baca juga : Rudi Apresiasi Peresmian GOR TM Badminton, Sarana Olahraga Bagi Masyarakat Batam

Untung menerangkan, gelaran seperti Porprov V Kepri ini juga sebenarnya  bentuk dukungan kepada para atlet, untuk membentuk karakter, mental, dan teknik. Yang pada akhirnya jika para atlet bertanding dan juara, tentunya akan diperbincangkan oleh daerah lainnya.

“Pada akhirnya kan, kepala daerah juga yang disorot. Kenapa daerah ini bisa sedangkan yang itu tidak. Efeknya ya ke gengsi tiap kepala daerah jadinya. Dengan atlet yang menyabet juara, maka bisa jadi tolok ukur akan kualitas sumber daya manusianya,” kata Untung.

Para atlet Muaythai di Kepri pun disarankannya untuk lebih keras lagi berlatih. Sebab dalam amatannya, masih ada kekurangan dari tiap atlet yang berlaga.

Seperti atlet yang kuat secara mental dan teknik, tetapi lemah stamina atau fisiknya. Sehingga diperlukan program yang matang untuk meningkatkan hal-hal tersebut. 

“Apalagi untuk menyambut kegiatan yang akan dilaksanakan PB MI akhir tahun ini. Gelaran itu akan menjadi Kejurnas pertama PB MI pengurusan terbaru yang dilaksanakan sebagai persiapan mengikuti Sea Games. Semoga saja atlet Muayhai di Kepri termotivasi ikut dalam Kejurnas itu. Kami juga sangat berharap Kepri mengirimkan atlet terbaiknya nanti,” katanya.

Dapatkan update berita setiap hari di Barakata.id. Yok! bergabung di Grup Telegram "KATA BARAKATA", caranya klik link https://t.me/SAHABATKATA, kemudian join. Juga ikuti Barakata.id di Google Berita. Lihat selengkapnya.

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar Anda!
Silakan masukkan nama Anda di sin