Beranda Kepulauan Riau Bintan

Ketua TP-PKK Kepri Luncurkan Gesa Buana dan Posyandu Holistik Terintegrasi di Bintan

6
0
TP PKK Kepri
Ketua TP PKK Kepri, Dewi Kumalasari Ansar
- Advertisement -
DPRD Batam

Barakata.id, Bintan – Ketua Tim Penggerak PKK (TP-PKK) Provinsi Kepulauan Riau (Kepri), Dewi Kumalasari Ansar meluncurkan dua program di Kabupaten Bintan, yaitu Gerakan Sayang Ibu Anak (Gesa Buana) dan Posyandu Holistik Integrasi serta Intervensi Serentak Pencegahan Stunting. Peluncuran dua program tersebut dilaksanakan di Posyandu Melati Indah, Toapaya, Bintan (11/6/24).

Kegiatan ini turut dihadiri oleh Bupati Bintan Roby Kurniawan, Ketua TP-PKK Bintan Hafizhah Ramadhani Putri, Kepala Dinas Kesehatan Bintan Retno Riswati, Kepala Dinas Disdukcapil Bintan Rusli, Ketua DWP Kepri Nong Rochaizah dan Ketua DWP Bintan Elyza Riani.

- Advertisement -

Ketua TP-PKK Kepri, Dewi mengatakan, program ini dirancang untuk meningkatkan kesadaran dan perhatian terhadap kesehatan ibu dan anak, khususnya dalam masa kehamilan dan pasca persalinan. Ia menekankan bahwa kesehatan ibu dan anak merupakan fondasi penting dalam membangun generasi yang sehat dan kuat.

“Melalui Gesa Buana, kami berkomitmen untuk terus mendukung kesehatan ibu dan anak melalui berbagai program yang fokus pada peningkatan pelayanan kesehatan, edukasi dan pendampingan,” imbuhnya.

BACA JUGA : Dewi Ansar Ajak Bunda Asuh Cegah Stunting, Wujudkan Generasi Tangguh Kepri

Dewi juga menegaskan pentingnya peran seluruh elemen masyarakat dalam menangani masalah stunting dan meningkatkan kesejahteraan ibu dan anak di Provinsi Kepri, khususnya di Kabupaten Bintan.

“Stunting bukan hanya masalah gizi, tetapi juga merupakan indikator penting dalam upaya kita meningkatkan kualitas generasi masa depan. Melalui Gesa Buana, kita berkomitmen untuk memberikan perhatian khusus dan intervensi yang tepat guna menurunkan angka stunting serta meningkatkan kesehatan ibu dan anak,” ujarnya.

Dengan adanya kegiatan ini, Dewi berharap angka stunting di Kepri khususnya di Bintan dapat berkurang dan kesejahteraan ibu dan anak semakin terjamin.

TP-PKK Kepri, tegasnya, juga berkomitmen terus mendukung program-program yang sejalan dengan pemerintah dalam menciptakan masyarakat yang sehat, cerdas dan sejahtera.

“Kita berharap melalui kegiatan ini, kesadaran masyarakat akan pentingnya gizi dan kesehatan ibu dan anak dapat meningkat, serta terbangun kerjasama yang solid antar berbagai pihak dalam menangani isu-isu kesehatan di daerah kita,” tutupnya.

BACA JUGA : Dewi Ansar Jamu Ketua TP-PKK Sulsel, Perkuat Persaudaraan Dua Provinsi

Di tempat yang sama, Kepala Dinas Kesehatan Kepri Bisri menyampaikan bahwa kegiatan ini bertujuan untuk meningkatkan kesejahteraan ibu dan anak di wilayah Provinsi Kepri, khususnya di Kabupaten Bintan, sekaligus mendukung tujuan SDG’s dan program prioritas pemerintah yang fokus pada kehidupan sehat dan sejahtera.

“Peluncuran program ini sejalan dengan arah kebijakan dan strategi dalam RPJMN, yaitu meningkatkan pelayanan kesehatan menuju cakupan kesehatan semesta, terutama penguatan pelayanan kesehatan dasar dengan mendorong upaya promotif dan preventif,” katanya.

Bisri menjelaskan, saat ini angka kematian ibu (AKI) dan angka kematian bayi (AKB) di Indonesia masih cukup tinggi. Data menunjukkan bahwa AKI di Provinsi Kepulauan Riau juga mengalami kenaikan dari 83 per 100.000 kelahiran hidup pada tahun 2022 menjadi 98 per 100.000 kelahiran hidup pada tahun 2023.

“Kondisi ini menjadi tantangan besar dalam mencapai tujuan SDGs, yaitu mengurangi AKI hingga di bawah 70 per 100.000 kelahiran hidup pada tahun 2030,” ujarnya.

Untuk itu, Bisri berharap program Gesa Buana ini dapat menurunkan angka kesakitan dan kematian ibu dan bayi serta mencegah risiko komplikasi kebidanan melalui pemeriksaan kesehatan berkala, suplementasi gizi yang adekuat dan edukasi melalui buku KIA (Kesehatan Ibu dan Anak).

“Kami berharap program Gesa Buana dan Posyandu Holistik Integrasi ini dapat meningkatkan derajat kesehatan masyarakat Kepri, khususnya ibu dan bayi, serta mencapai target penurunan stunting. Semoga program ini terus berkesinambungan dan memberi banyak manfaat bagi kita semua,” tutupnya.(Ky)

- Advertisement -