Home Nusantara Direktur Wahid Foundation Sebarkan Perdamaian di Papua, Ini Amanat Gus Dur

Direktur Wahid Foundation Sebarkan Perdamaian di Papua, Ini Amanat Gus Dur

16
Wahid Foundation
Direktur Wahid Foundation Yenny Wahid saat disambut pengurus NU di Kantor PWNU Papua, Jum'at (1/10/2021) lalu. Foto: istimewa
Himbauan Pemprov Kepri

Ikuti kami di Google Berita

Barakata.id, Papua – Direktur Wahid Foundation, Yenny Wahid mengajak seluruh dan pengurus NU di Papua untuk menyebarkan perdamaian secara inklusif. Ia menyebut, terdapat perbedaan budaya antara di Papua dan Jawa.

“Di sini NU sebagai muslim merupakan minoritas di antara agama-agama yang lain. Oleh karena itu, penting bagi NU untuk menyebarkan perdamaian yang inklusif kepada seluruh anak bangsa yang ada di sini,” kata Yenny, saat kunjungannya ke PWNU Papua, Jum’at lalu.


Yenny mengingatkan cara yang digunakan oleh Gus Dur dahulu saat mengayomi masyarakat Papua. Gus Dur menghormati perbedaan yang ada tanpa ada rasa saling bermusuhan satu sama lain.

“Perintah agama dalam Islam sangat jelas bahwa perbedaan harus disikapi dengan rasa ingin tahu untuk saling mengenal dan menghormati, bukan untuk saling bermusuhan dan membenci,” imbuh cicit pendidiri Nahdlatul Ulama, Kiai Hasyim Asy’ari ini.

Baca juga : Adik Gus Dur, KH Hasyim Wahid Meninggal Dunia

Yenny menambahkan, NU harus terbiasa mengelola perbedaan menjadi hal yang biasa dan lumrah. Dengan sikap seperti itu akan menciptakan perdamaian dalam kehidupan sehari-hari.

Menanggapi ajakan dari Yenny Wahid, Ketua PWNU Papua, Ustadz Tony Vivtor Mandawiri berkomitmen akan terus menyebarkan nilai-nilai yang telah telah dijanjikan oleh Gus Dur. Pihaknya juga mempunyai wadah untuk perbedaan yang ada di Papua.

Baca juga : Haul Gus Dur Ke-11, Alissa Wahid: Tak Sendirian Merawat Perjuangan Gus Dur

“Di sini terdapat sekolah bersama yang merupakan gabungan beberapa organisasi masyarakat yang sudah berjalan sejak lama.
Bahkan, terdiri mulai dari taman kanak-kanak hingga perguruan tinggi,” ujarnya.

Kehadiran anak kedua Gus Dur ini di Papua itu sendiri disambut dengan hangat oleh masyarakat Papua. Turut serta juga tokoh-tokoh Islam yang lain di Bumi Cendrawasih tersebut. Mereka saling berdiskusi kurang lebih selama 2 jam. (Jun)

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar Anda!
Silakan masukkan nama Anda di sin