Home Warta Dunia

Butuh Waktu 3 Minggu,42 Bangkai Mobil dan Kapal Kargo Raksasa Berhasil Diangkut Dari Laut

Kapal Penangkap Ikan
Advertisement

Barakata.id, Georgia- Sebanyak 42 bangkai mobil berhasil diangkut keluar dari lautan, berikut dengan bangkai kapal kargo raksasa yang terbalik dan tenggelam sejak September 2019.
Melalui foto terlihat, 42 bangkai mobil Hyundai ini bertumpukan dan terperangkap saat rantai jangkar kapal kargo spesialis pembawa mobil, Golden Ray, diangkut keluar dari lepas pantai Brunswick, Georgia.

Pada Sabtu (30/11), penonton menyaksikan pengangkatan kapal buatan Korea Selatan (Korsel) setinggi 182 meter itu. Bagian pertama yang diangkat setinggi 31 meter dengan berat 3.100 metrik ton.

Baca juga: 

Advertisement

Pengangkatan kapal ini awalnya diperkirakan hanya akan berlangsung selama delapan hari. Namun ternyata mudur hingga memakan waktu tiga minggu.

“Ini adalah tonggak penting pertama kami dalam operasi pemindahan,” kata Koordinator lapangan federal Penjaga Pantai Amerika Serikat (AS), Komandan Efren Lopez.

“Kami memvalidasi metode penghapusan keseluruhan, sementara kami terus menyempurnakan strategi kami untuk meningkatkan efisiensi enam pemotongan berikutnya,” terang dia.

Kapal raksasa itu akan dipecah menjadi delapan sebelum diangkut ke Louisiana untuk didaur ulang.

Sebuah derek apung raksasa, VB-10000 mengangkat bagian pertama dari bangkai kapal saat tongkang JULIE B menerimanya. Bangkai kapal akan dihilangkan menjadi delapan bagian dan ini adalah tonggak penting pertama dalam pembongkarannya.

Setiap segmen akan diangkat dengan crane dan kemudian diturunkan ke tongkang untuk diangkut ke tempat penyelamatan di Gulf Coast.

Pemotongan dan pengangkatan ditangani oleh VB 10.000, yang menyerupai gerbang lengkung baja raksasa yang ditambatkan ke sepasang tongkang.

Ini adalah proses derek terbesar yang berlayar di bawah bendera AS, yang mampu mengangkat beban hingga 7.500 ton. Saat mencoba menarik kapal, crane menggunakan rantai untuk memotong kapal.

Baca juga:

Tim penyelamat mengharapkan setiap pemotongan akan memakan waktu satu hari penuh. Sehingga mereka memerlukan satu minggu untuk memotong, mengangkat, dan menghancurkan setiap segmen raksasa.

“Terus terang, ini sangat lambat. Rantai itu sendiri bergerak sekitar 2 – 2,4 meter per menit,” ungkap juru bicara tim komando, Petugas Penjaga Pantai Kelas 2 Michael Himes.

Himes mengatakan kebisingan akan minimal karena rantai memotong di bawah permukaan air, bergerak ke atas. Selama proses pemotongan, kru akan membangun penghalang jaring di sekitar Golden Ray untuk menampung polutan yang bocor dan puing-puing yang berjatuhan, termasuk muatan mobil.

Himes mengatakan tim respons telah menemukan gumpalan kecil minyak di garis pantai, sedikit minyak di air di dalam dan di luar penghalang perlindungan lingkungan, dan puing-puing, serta beberapa di antaranya tertutup minyak, di kedua sisi penghalang dan pantai.

Bagian selanjutnya yang akan dilepas adalah buritan kapal, bagian belakang, untuk mengurangi kemungkinan perubahan suara pasang surut yang dapat menggeser stabilitas kapal.

Baca juga:

Semua ini akan dibersihkan setelah sisa kapal yang dibongkar dilepas. Pembongkaran kapal ini sempat ditunda akibat musim badai Atlantik, lalu beberapa anggota tim penyelamat yang terkena infeksi virus corona dan masalah teknik yang berkaitan dengan cara menambatkan derek.

Proses pengangkatan yang rumit ini telah memicu kritik karena kelompok lingkungan di daerah tersebut mengatakan mereka prihatin tentang kemungkinan dampaknya terhadap lingkungan mengingat beberapa puing dan minyak yang terbawa ke pantai selama proses pemotongan dan pengangkatan.

Sebelumnya, pada Juli lalu, Komandan Penjaga Pantai AS D.J. Donovan, menjelaskan proses pengangkatan yang akan tetap meminimalkan risiko terhadap lingkungan.

“Mereka tidak ingin memotong kendaraan dan melepaskan kontaminan ke lingkungan. Idenya adalah, mereka ingin melumpuhkan kendaraan saat rantai tersebut melewati lambung kapal,” terangnya.

Seperti diketahui, kapal kargo raksasa Golden Ray terbalik dan tenggelam pada September 2019, tak lama setelah meninggalkan Pelabuhan Brunswick sekitar 70 mil di selatan Savannah. Lebih dari 4.200 kendaraan tetap berada di geladak kargo kapal.

Baca juga:

Sementara itu, seorang ahli menyimpulkan Golden Ray terbalik karena muatan yang tidak stabil telah membuat pusat gravitasinya terlalu tinggi.

Adapun penjaga Pantai Letnan Ian Oviatt mengatakan kapal itu kekurangan air di tangki pemberatnya, yang digunakan untuk menambah berat di bagian bawah kapal, untuk mengimbangi kendaraan di geladak kargo di atas.

Akhir pekan ini, Penjaga Sungai Altamaha Fletcher Sams mengatakan saat sedang berjalan, dia menemukan setidaknya 80 potongan puing, termasuk sabuk pengaman, plastik yang meleleh, dan bagian plastik lainnya dari interior mobil.

“Fakta bahwa puing-puing terbawa air merupakan indikasi bahwa penghalang perlindungan lingkungan akan menangkap sebagian dan tidak semuanya,” ujarnya. Dia memperkirakan akan lebih banyak puing selama pemotongan di bagian dalam kapal, yang menampung sebagian besar kargo.

Advertisement

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar Anda!
Silakan masukkan nama Anda di sin