Beranda Urban Ekonomi

BP Batam Promosikan Potensi Investasi di Bali ITT Expo

4
0
BP Batam
Sekretaris Dinas Koperasi dan UMKM Provinsi Bali, I Ketut Meniarta membuka pameran Investment, Trade, and Tourism Bali Expo 2023 di Atrium Level 21 Mall Denpasar, Bali, Kamis (25/5/23). (F: barakata.id/ist)
- Advertisement -
DPRD Batam

Barakata.id, Denpasar – Badan Pengusahaan (BP) Batam ikut serta dalam Pameran Investment, Trade, and Tourism (ITT) Bali Expo 2023 di Atrium Level 21 Mall Denpasar, Bali, Kamis (25/5/23). Pameran yang digelar hingga 28 Mei itu diikuti oleh 16 lembaga pemerintah dan privat dari berbagai kabupaten/kota di Indonesia di antaranya Langkat, Batam, Tanjung Balai Karimun, Sumedang, Surabaya, dan Makassar.

Sekretaris Dinas Koperasi dan UMKM Provinsi Bali, I Ketut Meniarta yang membuka pameran itu menyampaikan antusiasmenya terkait rencana benchmark dan kerja sama pengelolaan kawasan investasi bersama BP Batam.

- Advertisement -

“Ada beberapa daerah di Provinsi Bali yang saya rasa metode dan strategi pengembangannya bisa kita adopsi dari BP Batam. Akan saya diskusikan dengan pimpinan untuk encana studi bandingnya,” ujarnya.

BACA JUGA : Singapura dan Hongkong Dominasi Investasi Asing di Batam

Selain itu, Direktur PT. Panca Wira Kreasindo, sekaligus Ketua Panitia, Muhammad Endra Runy berkesempatan untuk menjelaskan secara singkat keunggulan kawasan Free Trade Zone (FTZ) yang dimiliki Batam.

Ia juga dengan hangat mengajak para peserta pameran dan pengunjung mall agar berkunjung ke booth BP Batam untuk mengetahui lebih lanjut perihal proses perizinan dan fasilitas pendukung investasi di Kota Batam.

”Batam terkenal dengan potensi investasinya karena lokasi yang strategis dan didukung fasilitas di kawasan FTZ. Semoga kegiatan ini melahirkan kerja sama yang baik untuk Batam,” harapnya.

Kepala Kantor Perwakilan BP Batam di Jakarta, Purnomo Andiantono menyatakan harapannya agar keistimewaan investasi Kota Batam semakin dikenal para pengusaha asing yang berdomisili di Bali.

“Semoga kegiatan ini dapat meningkatkan awareness para pengunjung tentang potensi investasi di Kota Batam,” kata dia.

BACA JUGA : Investasi Pembangunan Pulau Rempang Rp381 T, Serap 300 Ribu Tenaga Kerja

Senada dengan Andiantono, Kepala Biro Humas, Promosi, dan Protokol BP Batam, Ariatuty Sirait menyatakan apresiasinya atas antusiasme dari pihak penyelenggara.

Menurutnya, pameran ini merupakan sarana yang tepat untuk memasarkan potensi investasi dan peluang usaha Kota Batam, mengingat Bali merupakan provinsi dengan kunjungan wisatawan mancanegara serta dunia usaha yg cukup tinggi.

“Tahun lalu kita ikuti di Jogja dan tahun ini di Bali. Harapan kita dengan pameran ini dapat memberikan promosi yg positif bagi industri, investasi serta pariwisata Batam, terutama bagi pengunjung asing, lokal maupun nasional yg melihat pameran ini,” ujarnya.

“Kami juga ingin menjadikan pameran ini sebagai pemantik rasa ingin tahu para pengunjung tentang kemajuan Kota Batam, sehingga timbul keinginan untuk mengunjungi agar melihat langsung pertumbuhan yang signifikan di Kota Batam,” pungkas Tuty. (rud)

- Advertisement -